Make Image responsive

10 Festival Terkenal Yang Berakhir Dengan Bencana

Festival — jadwal sibuk band-band favoritmu bermain live, ziarah ke alam terbuka, kesempatan untuk bertemu teman baru yang berpikiran sama, dan kenangan seumur hidup. Setidaknya, itulah yang ingin Anda percayai oleh promotor. Jadi apa yang terjadi ketika harapan-harapan ini bukan kenyataan dan peristiwa itu terjerumus ke dalam kekacauan?

Bencana berikut ini telah membuat pemegang tiket yang marah menuntut uang mereka kembali dan penyelenggara acara berwajah merah. Apa yang seharusnya menjadi waktu hidup mereka menjadi akhir pekan neraka.

10. Festival Fyre 2017

Festival Fyre 2017
Photo credit: consequenceofsound.net

Siapa pun yang memiliki akses ke Internet dalam beberapa tahun terakhir pasti akan mendengar tentang bencana yang merupakan Festival Fyre. Terletak di Bahama, itu disebut sebagai festival paling mewah di dunia dan dipromosikan oleh model paling elit di seluruh dunia.Setelah membayar masing-masing antara $ 1.200 dan $ 100.000, pemegang tiket dijanjikan penerbangan dari Miami, akomodasi mewah di kapal pesiar, kayak di perairan sejernih kristal, dan pertunjukan dari Mayor Lazer dan Blink-182.Ketika peserta mendarat di pulau itu , mereka segera menemukan semua yang mereka janjikan tidak datang kepada mereka.

Akomodasi adalah tenda-tenda pengungsian yang didaur ulang, makanannya adalah sandwich yang sudah dikemas, bukan makanan gourmet, dan tidak ada staf medis atau acara yang siap sedia. Juga tidak ada telepon seluler atau layanan Internet dan tidak ada air yang mengalir. Festival ini menjadi subjek film dokumenter Netflix, Fyre: Pesta Terbesar yang Tidak Pernah Terjadi .Penyelenggara Billy McFarland, 26 tahun, mengaku bersalah atas penipuan dan dijatuhi hukuman enam tahun di balik jeruji besi.

9. Woodstock 1999

Woodstock 1999
Photo credit: rollingstone.com

Untuk melihat headliner seperti Jimi Hendrix , Janis Joplin, The Grateful Dead, dan Joe Cocker, setengah juta orang menghadiri festival Woodstock pada tahun 1969.
Maju cepat selama 30 tahun, dan itu adalah adegan yang sama sekali berbeda ketika para penyelenggara mencoba meniru era hippie . Woodstock '99, yang berlangsung di Roma, New York, dihadiri oleh 220.000 orang dan salah sejak awal.Panitia gagal menyarankan peserta untuk membawa air yang cukup, dan orang-orang yang dehidrasi bertemu dengan biaya $ 4 untuk satu botol.

The Baltimore Sun melaporkan, "Lebih dari 700 telah dirawat karena kelelahan panas dan dehidrasi."Kontrol massa juga merupakan masalah serius. Keamanan sukarela direkrut dari New York City . Tetapi ketika keadaan menjadi tidak bersahabat, mereka membuang pos mereka dan membuat jumlah polisi jauh lebih sedikit.Lalu ada masalah dengan kepadatan karena banyak yang menggunakan kartu palsu untuk melewati gerbang.

Syracuse Post-Standard melaporkan, "Petugas keamanan mengatakan mereka menyita pass palsu dengan kecepatan 50 jam di satu gerbang." Jauh dari "perdamaian, cinta, dan kebahagiaan," itu adalah acara terakhir Woodstock.

8. TomorrowWorld 2015

TomorrowWorld 2015
Kredit foto: vice.com

Pada 2015, festival musik internasional TomorrowWorld di Chattahoochee Hills, Georgia, berubah menjadi kerusuhan. Hujan deras mengubah ladang menjadi lubang lumpur yang tenggelam, dan panitia memutuskan untuk membatasi layanan transportasi kembali ke daerah sekitarnya yang menyebabkan ribuan orang terdampar.

Festivalgoers memiliki dua pilihan: mendaki sekitar 8 kilometer (5 mil) atau membayar untuk Uber yang dikenakan harga lima kali lipat dari tarif normal. Sebaliknya, banyak yang memutuskan untuk tidur di pinggir jalan. Mereka tidak diberi makanan atau air.Seorang peserta mengatakan kepada Vice News bahwa ia berhasil meninggalkan acara dengan menyelinap ke bus antar-jemput untuk staf acara. Dia mengenang, “Pada saat kami menurunkan bus itu, kami mengumpulkan lebih dari $ 100 untuk mencoba membeli jalan keluar.

Orang kaya dan orang yang beruntung, yang miskin berjalan, dan yang miskin dan lelah berhenti di mana pun mereka bisa menemukan tempat terbuka. ” Festival yang didirikan Belgia ini akan selalu diingat untuk suasana pasca-apokaliptik ini.

7. Bloc Festival 2012

Bloc Festival 2012
Kredit foto: The Guardian

Menyebut Bloc Festival pada tahun 2012 “kacau” mungkin meremehkan. Salah satu festival musik dansa elektronik terbesar di Inggris ditutup karena kekhawatiran keselamatan yang serius dengan kepadatan penduduk, Polisi dikirim untuk membantu mengevakuasi para hadirin secara aman di venue Royal Victoria Docks.

Banyak orang masih berdiri dalam antrian yang sama dengan yang mereka miliki selama berjam-jam ketika mereka menunggu untuk masuk. Pemegang tiket yang tidak puas telah membayar lebih dari $ 100 masing-masing untuk menonton pertunjukan seperti Snoop Dogg dan Orbital.Bloc kemudian mulai tren di Twitter untuk semua alasan yang salah.

Orang-orang memposting foto-foto peserta yang terjebak di belakang penghalang kendali massa dan ditahan oleh kehadiran polisi yang besar.Satu tweet berbunyi, “Blok adalah bencana saat ini. Kami berada di tengah-tengah tabrakan mobil. "Tweeted lain," Menakutkan, dan sangat hampir menyebabkan cedera; kami hanya diberi tahu 'mundur' — ke mana tepatnya? ” Setelah 2016, para pendiri menutup festival tahunan dan fokus membangun “klub super” mereka sendiri.

6.Glastonbury 1990 And 2005

Glastonbury 1990 And 2005
Kredit foto: Telegraph

Sungguh mengherankan bahwa penyelenggara akan memungkinkan festival Glastonbury turun ke kekacauan setelah dua dekade menjadi tuan rumah. Tapi itulah yang terjadi pada tahun 1990. Tahun itu, orang banyak seharusnya mengingat acara untuk headliners Sinead O'Connor dan The Cure, tetapi risiko "nyaris sesak napas" malah menjadi berita utama.

Lebih dari 75.000 orang hadir di Panggung Piramida yang terkenal, menyebabkan kehancuran besar di antara kerumunan. Band bahkan harus menghentikan set mereka ketika helikopter mendarat di dekatnya untuk merawat yang terluka.

Pada tahun 2005, orang beresiko lagi. Kali ini, itu karena 1,2 meter (4 kaki) air membanjiri lokasi berkemah dan area pertunjukan. Bahkan Acoustic Stage tidak aman karena disambar petir.

Bencana banjir membuat para organis akhirnya membayarkan jutaan pada sistem drainase baru sebelum mereka kembali dua tahun kemudian. Terlepas dari pengalaman buruk ini, Glastonbury masih dianggap sebagai salah satu festival musik terbesar di dunia.

5. Isle Of Wight 2012

Isle Of Wight 2012
Kredit foto: sky.com

Pada tahun 2011, festival Isle of Wight menjanjikan lineup epik yang menampilkan Tom Petty, Pearl Jam, Bruce Springsteen, Biffy Clyro, dan banyak lagi. Kemudian datanglah hujan lebat, yang memaksa 600 orang tidur di mobil mereka semalaman karena kapal-kapal yang mengangkut mereka ke pulau itu tidak dapat berlabuh karena cuaca buruk . Lainnya dibiarkan macet dalam lalu lintas selama lebih dari 15 jam. Polisi bahkan membuka klub sepakbola lokal untuk orang-orang berlindung sepanjang malam.

Keesokan harinya, panitia mengatakan kepada para peserta bahwa mereka harus membuang mobil mereka jika mereka menginginkan kesempatan untuk datang ke festival. Berbicara tentang pengalaman tersebut, seorang pengunjung festival mengatakan kepada Sky News, “Kami telah melewati beberapa level tertinggi dan terendah, ini sudah 14 jam, dan kami kurang tidur. Untungnya, kami membawa banyak makanan, tetapi ada orang di sana yang tidak punya makanan. ”

Dia menambahkan, "Ada orang-orang dengan anak-anak, orang-orang dengan anjing, jadi kami mencoba untuk tetap bersemangat, tetapi itu sudah lama sekali."

4. Bestival 2008

Bestival 2008
Kredit foto: nme.com

Beralih ke sebuah festival, Anda selalu bisa mengharapkan lumpur. Tapi tidak ada seorang pun di Bestival pada 2008 yang bisa memprediksi seberapa parah kondisinya. Cuaca sangat buruk tahun itu ketika guntur, kilat , hujan, dan angin kencang menerobos perkemahan.

Banyak tenda mereka tenggelam di lumpur. Orang-orang yang kurang beruntung memiliki kamp mereka sepenuhnya terhempas dengan barang-barang mereka. Bahkan panggung utama untuk pertunjukan mulai tenggelam ke tanah.

Meskipun pertempuran yang sedang berlangsung dengan Alam yang marah, peserta Bestival berharap untuk melihat pertunjukan utama Amy Winehouse. Itu juga tidak berjalan sesuai rencana.

Tiba di atas panggung terlambat 40 menit, Winehouse — yang sedang berjuang melawan kecanduan narkoba dan alkohol pada saat itu — berjalan terhuyung-huyung di sekitar panggung, menenggak minumannya, dan mempersingkat waktu set dengan hanya tampil selama 30 menit. Penyanyi jiwa itu bertemu dengan ejekan dari kerumunan.Sayangnya pada tahun 2011, dia meninggal pada usia 27 karena keracunan alkohol.

3. Electric Daisy Carnival 2010

Electric Daisy Carnival 2010
Kredit foto: axs.com

Selama tahun 1990-an, Electric Daisy Carnival (EDC) menarik banyak pengunjung festival berkat kenaikan musik dansa elektronik populer. Acara dimulai sebagai pesta gudang yang diadakan di Austin, San Bernardino, Kota New York, Los Angeles, dan Puerto Riko.

Para peserta bergantung pada selebaran, yang akan mengumumkan lokasi yang tepat dari rave sampai meledak menjadi sesuatu yang jauh lebih besar. Tersiar kabar bahwa EDC adalah pesta terpanas di kota. Sayangnya, itu juga menarik banyak anak di bawah umur.

Pada 2010, acara di Los Angeles Memorial Coliseum diliputi oleh banyaknya peserta yang berusia di bawah 18 tahun. Obat-obatan berat digunakan di antara anak di bawah umur, dan tragisnya, seorang gadis berusia 15 tahun meninggal selama acara tersebut.

Los Angeles memaksa EDC keluar dari daerah itu. Penyelenggara menyatakan, "Tanpa kontrak yang dilaksanakan pada saat ini, menjadi tidak mungkin untuk menjamin semua penggemar dan bakat bahwa EDC dapat diproduksi di tempat ini tahun ini." Acara akhirnya menemukan rumah baru di Las Vegas , dan mereka mencapai rekor kehadiran 700.000 orang pada tahun 2014.

2. Sled Island 2013

Sled Island 2013
Kredit foto: avenuecalgary.com

Festival Sled Island di Calgary, Kanada , telah pulih dengan baik dari upaya bencana pada tahun 2013. Kisah termasuk Rantai Yesus dan Maria, Explosions in the Sky, Divine Fits, dan Mac DeMarco dijadwalkan akan tampil bersama lebih dari 250 band lain selama empat -hari akhir pekan di bulan Juni. Itu sampai cuaca buruk menutup seluruh acara.

Pada hari kedua festival, sutradara Maud Salvi menerima perintah evakuasi wajib karena meningkatnya banjir. Izin untuk festival telah dicabut, dan penyelenggara acara diposting di situs web mereka: "Mengingat situasi darurat saat ini, dan sesuai dengan komitmen kami terhadap keselamatan pengunjung festival, semua acara festival Sled Island yang tersisa dibatalkan."

Festival Sled Island kehilangan banyak uang karena pembatalan. Pemegang tiket ditawari pengembalian uang, yang berjumlah sekitar $ 200.000. Festival kembali pada tahun berikutnya, membuktikan bahwa banjir parah sebelumnya tidak akan mengurangi suasana hati mereka.

1. Powder Ridge Rock Festival 1970

Powder Ridge Rock Festival 1970
Kredit foto: courant.com

Powder Ridge Rock Festival telah dikenal sebagai " konser rock terhebat yang tidak pernah terjadi." Menyusul keberhasilan Woodstock, promotor berharap menjadi festival rock besar berikutnya yang akan dihadiri ribuan orang. Pada tahun 1970, lebih dari 50.000 orang diharapkan tiba di Powder Ridge Rock Festival di Middlefield, Connecticut, untuk menyaksikan musik rock royal Fleetwood Mac dan Janis Joplin.

Kemudian, hanya satu bulan sebelumnya, kota Middlefield menolak permohonan festival karena penduduk setempat mengambil tindakan hukum. Sebelum Internet, kabar tidak kembali kepada semua peserta bahwa festival dibatalkan dan 30.000 orang tetap muncul.

Tidak ada makanan, tidak ada musik, dan tidak ada persediaan air. Tetapi ada banyak pengedar narkoba . Dokter merelakan layanan mereka untuk membantu dengan "krisis narkoba" yang terjadi selama beberapa hari ke depan ketika halusinogen berat sedang digunakan. Pada akhir pekan dan banyak perjalanan narkoba yang buruk kemudian, para peserta akhirnya meninggalkan Powder Ridge.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel