Make Image responsive

Top 10 Bencana Alam Paling mematikan

Top 10 Bencana Alam Paling mematikan
Bencana alam adalah konsekuensi dari bahaya alam (misalnya letusan gunung berapi, gempa bumi, tanah longsor) yang bergerak dari potensial ke fase aktif, dan sebagai akibatnya mempengaruhi aktivitas manusia.

Dalam beberapa kasus, bencana ini telah menyebabkan hilangnya jutaan nyawa. Ini adalah daftar top 10 bencana alam (diperingkat berdasarkan jumlah kematian). Dari yang paling sedikit hingga paling banyak terbunuh:

10. Gempa Bumi Aleppo - 1138 , Suriah [Kematian: 230.000]

Gempa Bumi Aleppo
Benteng di Aleppo Aleppo terletak di sepanjang bagian utara sistem Transformasi Laut Mati dari kesalahan geologis, yang merupakan batas lempeng yang memisahkan lempeng Arab dari lempeng Afrika. Gempa bumi ini merupakan awal dari dua rangkaian gempabumi intens di wilayah tersebut: Oktober 1138 hingga Juni 1139 dan serangkaian yang jauh lebih intens dari bulan September 1156 hingga Mei 1159. Daerah yang paling terpukul adalah Harim, tempat Tentara Salib membangun benteng besar. Sumber menunjukkan bahwa kastil dihancurkan dan gereja jatuh dengan sendirinya. Benteng Atharib, yang saat itu ditempati oleh umat Islam, dihancurkan. Benteng juga runtuh, menewaskan 600 penjaga istana, meskipun gubernur dan beberapa pelayan selamat, dan melarikan diri ke Mosul.

9. Gempa Bumi Samudra Hindia - 2004 , Samudra Hindia [Kematian: 230.000]

Gempa Bumi Samudra Hindia
Tsunami melanda Gempa bumi Samudra Hindia 2004, yang dikenal oleh komunitas ilmiah sebagai gempa Sumatra-Andaman, adalah gempa bawah laut yang terjadi pada pukul 00:58:53 UTC (07:58:53 waktu setempat) 26 Desember 2004, dengan pusat gempa pantai barat Sumatra, Indonesia. Gempa bumi memicu serangkaian tsunami dahsyat di sepanjang pantai sebagian besar daratan yang berbatasan dengan Samudra Hindia, menewaskan sejumlah besar orang dan membanjiri komunitas pesisir. Besarnya gempa bumi awalnya tercatat sebagai 9.0, tetapi telah meningkat menjadi antara 9,1 dan 9,3. Pada skala ini, ini adalah gempa bumi terbesar kedua yang pernah tercatat pada seismograf. Itu cukup besar sehingga menyebabkan seluruh planet bergetar sebanyak setengah inci, atau lebih dari satu sentimeter.

8. Jebolnya Bendungan Banqiao - 1975 , Tiongkok [Kematian: 231.000]

Kegagalan Bendungan Banqiao
Bendungan Banqiao dirancang untuk bertahan dari banjir 1-in-1.000 tahun (306 mm (12 inci) curah hujan per hari). Namun, pada bulan Agustus 1975, banjir 1-in-2.000 tahun terjadi, mengguyur lebih dari satu tahun curah hujan dalam 24 jam, yang ramalan cuaca tidak dapat diprediksi. Pintu air tidak mampu menangani luapan air, sebagian karena penyumbatan sedimentasi. Akibat penyumbatan, 64 bendungan gagal. Ketika bendungan akhirnya pecah, itu menyebabkan gelombang besar, yang 10 kilometer (6 mil) lebar, 3-7 meter (9-23 kaki) tinggi, untuk bergegas ke bawah ke dataran di bawah di hampir 50 kilometer per jam (31 mph) ). Itu hampir memusnahkan area 55 kilometer panjangnya, 15 kilometer lebarnya, dan menciptakan danau-danau sementara seluas 12.000 km² (4.600 mil persegi). Pesanan evakuasi belum sepenuhnya dikirim karena kondisi cuaca dan komunikasi yang buruk.

7. Gempa Tangshan - 1976 , Tiongkok [Kematian: 242.000]

Gempa Tangshan
Setelah gempa Gempa Tangshan adalah salah satu gempa bumi terbesar yang melanda dunia modern, dalam hal hilangnya nyawa. Pusat gempa berada di dekat Tangshan di Hebei, Cina, sebuah kota industri dengan sekitar satu juta penduduk. Gempa bumi melanda di pagi hari, pukul 03.42: 53.8 waktu setempat (1976 27 Juli 19: 42: 53.8 UTC), dan berlangsung sekitar 15 detik. Sumber resmi Pemerintah Tiongkok menyatakan 7,8 pada skala besarnya Richter, meskipun beberapa sumber menyebutkan 8.2. Itu adalah gempa bumi pertama dalam sejarah baru-baru ini untuk mencetak hit langsung di kota besar. Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok menolak menerima bantuan internasional, dan upayanya sendiri dikritik tidak memadai. Itu juga dikritik karena mengabaikan peringatan ilmuwan tentang perlunya mempersiapkan diri untuk gempa bumi. Konsekuensi dari situasi politik yang diciptakan, sebagian besar berkontribusi pada akhir Revolusi Kebudayaan Cina.

6. Banjir Kaifeng - 1642 , Tiongkok [Kematian: 300.000]

Banjir Kaifeng
Kaifeng hari ini Kaifeng, sebuah kota setingkat prefektur di provinsi Henan timur, Republik Rakyat Cina, yang terletak di sepanjang tepi selatan Sungai Kuning, dibanjiri pada tahun 1642 oleh tentara Ming dengan air dari Sungai Kuning untuk mencegah pemberontak petani Li Zicheng mengambil alih . Hampir setengah dari 600.000 penduduk Kaifeng terbunuh oleh banjir dan bencana perifer berikutnya seperti kelaparan dan wabah, menjadikannya salah satu tindakan perang paling mematikan dalam sejarah (tidak termasuk genosida sistematis) dan satu-satunya kehilangan terbesar kedua dalam kehidupan manusia. waktunya. Banjir kadang-kadang disebut sebagai bencana alam karena peran sungai Huang He.

5. Topan India - 1839 , India [Kematian: 300.000+]

Topan India
Sebuah situs di dekat Coringa hari ini Pada tahun 1839, gelombang pasang setinggi 40 kaki yang disebabkan oleh topan besar menyapu kota pelabuhan Coringa yang tidak pernah sepenuhnya dibangun kembali; 20.000 kapal di teluk hancur dan 300.000 orang meninggal. Ini bukan bencana besar pertama yang terjadi di Coringa: pada 1789 tiga gelombang pasang yang disebabkan oleh topan menghancurkan kota pelabuhan di mulut sungai Gangga. Sebagian besar kapal tenggelam dan diperkirakan 20.000 orang tenggelam. 4. Gempa Bumi Shaanxi - 1556 , Tiongkok [Kematian: 830.000]

4. Gempa Bumi Shaanxi - 1556 , Tiongkok [Kematian: 830.000]

Gempa Bumi Shaanxi
Efek gempa Gempa bumi 1556 Shaanxi atau Hua County adalah gempa paling mematikan dalam catatan, menewaskan sekitar 830.000 orang. Itu terjadi pada pagi hari 23 Januari 1556 di Shaanxi, Cina. Lebih dari 97 kabupaten terpengaruh. Wilayah seluas 520 mil hancur dan di beberapa negara, enam puluh persen dari populasi terbunuh. Sebagian besar penduduk di daerah itu pada waktu itu tinggal di yaodong, gua buatan di tebing-tebing kecil, banyak di antaranya runtuh pada saat bencana terjadi, dengan banyak korban jiwa. Perkiraan modern, berdasarkan data geologis, memberikan gempa berkekuatan sekitar delapan skala skala momen. Sementara itu adalah gempa paling mematikan dan bencana alam paling mematikan kelima dalam sejarah, ada gempa bumi dengan magnitudo lebih tinggi. Gempa susulan berlanjut beberapa kali dalam sebulan selama setengah tahun. Sebuah akun yang ditulis pada saat itu mengatakan: “Pada musim dingin tahun 1556 M, bencana gempa bumi terjadi di Provinsi Shaanxi dan Shanxi. Di Kabupaten Hua, berbagai kemalangan terjadi. Gunung dan sungai berganti tempat dan jalan hancur. Di beberapa tempat, tanah tiba-tiba naik dan membentuk bukit-bukit baru, atau tanah itu tenggelam dengan tiba-tiba dan menjadi lembah-lembah baru. Di daerah lain, aliran air meledak dalam sekejap, atau tanah pecah dan jurang baru muncul. Pondok, rumah-rumah resmi, kuil, dan tembok kota runtuh tiba-tiba. ”

3.Topan Bhola - 1970 , Bangladesh [Kematian: 500.000 - 1.000.000]

Topan Bhola
Dampak topan Topan Bhola 1970 adalah topan tropis dahsyat yang melanda Pakistan Timur (sekarang Bangladesh) pada 12 November 1970. Topan tropis paling mematikan yang pernah tercatat, dan salah satu bencana alam paling mematikan di zaman modern. Hingga 500.000 orang kehilangan nyawa mereka dalam badai, terutama karena gelombang badai yang membanjiri banyak pulau-pulau dataran rendah Delta Gangga. Pemerintah Pakistan sangat dikritik karena penanganan operasi bantuan setelah badai, baik oleh para pemimpin politik lokal di Pakistan Timur dan di media internasional. Topan itu meningkat menjadi badai siklon parah pada 11 November, dan mulai berbelok ke arah timur laut saat mendekati kepala Teluk. Mata jernih terbentuk dalam badai, dan mencapai puncaknya hari itu dengan angin berkelanjutan 185 km / jam (115 mph). Topan itu mendarat di garis pantai Pakistan Timur pada malam 12 November, sekitar waktu yang sama dengan saat air pasang lokal.

2. Yellow River Flood - 1887 , China [Kematian: 900.000 - 2.000.000]

Yellow River Flood
Kapal di Sungai Kuning Sungai Kuning (Huang He) di Cina rawan banjir, karena hamparan luas tanah yang sebagian besar rata di sekitarnya. Banjir Sungai Kuning 1887 menghancurkan daerah itu, menewaskan antara 900.000-2.000.000 orang. Itu adalah salah satu bencana alam paling mematikan yang pernah tercatat. Selama berabad-abad, para petani yang tinggal di dekat Sungai Kuning telah membangun tanggul untuk menampung air yang naik, yang diakibatkan oleh akumulasi lumpur di dasar sungai. Pada tahun 1887, dasar laut yang naik ini, ditambah dengan hari-hari hujan lebat, mengatasi tanggul, menyebabkan banjir besar. Perairan Sungai Kuning umumnya dianggap telah menembus tanggul di Huayankou, dekat kota Zhengzhou di provinsi Henan. Karena dataran rendah di dekat daerah itu, banjir menyebar dengan cepat ke seluruh Cina Utara, yang mencakup sekitar 50.000 mil persegi, membanjiri permukiman pertanian dan pusat-pusat komersial. Setelah banjir, dua juta orang kehilangan tempat tinggal. Pandemik yang diakibatkannya dan kurangnya kebutuhan pokok dasar merenggut nyawa sebanyak yang hilang secara langsung oleh banjir itu sendiri.

1. Yellow River Flood - 1931 , China [Kematian: 1.000.000 - 4.000.000]

Yellow River Flood
Pengungsi disebabkan oleh banjir Sungai Kuning lainnya Banjir Sungai Kuning tahun 1931 (banjir Huang He) pada umumnya dianggap sebagai bencana alam paling mematikan yang pernah tercatat, dan hampir pasti terjadi pada abad kedua puluh (ketika pandemik didiskon). Perkiraan jumlah orang yang tewas dalam banjir tahun 1931 berkisar antara 1 hingga 4 juta. Kematian yang disebabkan oleh banjir termasuk tetapi tidak terbatas pada tenggelam, penyakit, kelaparan berikutnya, dan kekeringan. Kepadatan populasi yang lebih kecil pada masa prasejarah membuatnya tidak mungkin bahwa jumlah ini sebelumnya telah dilampaui. Antara Juli dan November, sekitar 88.000 km persegi tanah benar-benar banjir, dan sekitar 21.000 km persegi lainnya sebagian terendam banjir. Sungai ini sering disebut "kesedihan Tiongkok" karena jutaan orang telah terbunuh oleh banjir.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel